Tuesday, May 5, 2015

Sadness.

Acapkali aku berpesan pada diri untuk terus berlaku jujur dan berbuat baik pada hati dan jiwa aku sendiri.
Sudah puas aku rasa asyik menjaga hati orang lain sehingga aku terlupa bahawa aku juga patut jaga hati aku sendiri.
Sampai satu tahap,Aku mula rasa  penat nak jaga hati semua orang--
Aku dah tak larat nak bersuara sehingga aku ambil keputusan untuk terus mendiamkan diri dari terus berkomunikasi dengan manusia-manusia disekeliling aku.
Maaf--
Aku tak mampu nak puaskan hati semua orang.
Aku tak berupaya untuk terus berdebat untuk menyuarakan pendapat aku seandainya pendapat aku itu bagaikan tembus diangin lalu.
Maaf--
sebab aku sudah mula kurang untuk menzahirkan rasa dan lebih gemar untuk memendam perasaan


Macam biasa, petang tadi aku habis kelas pada pukul 6 petang sambil ditemani oleh 2 orang teman yang aku kira agak rapat dengan aku.Masa berjalan untuk menuju ke tempat parkir kereta, Aku berjalan agak ke tengah sedikit sehingga hampir menghalang kenderaan pacuan empat roda untuk melalui kawasan tersebut.
Jadi,
kawan aku menegur.

"Zieee.Kau ni dah puas hidup ke? Nak mati cepat?? Kalau nak mati cepat silalah berjalan lagi ke tengah.Orang dah sedia laluan pejalan kaki lagi mahu jalan memang kawasan khas untuk pacuan empat roda." marah S.

Aku tersentak dari lamunan untuk seketika.Aku mula menoleh.Kelihatan 2-3 buah kenderaan sedang sabar menunggu aku untuk terus beranjak ke tepi.Aku cuma mampu tersenyum lesu sambil mengelengkan kepala tanda aku memohon maaf diatas kelalaian aku sendiri.

"Nasib baik tak kena langgar.Kalau tak percuma je seminggu aku makan free kat rumah kau" kata F pula.

"Kau nak sangat makan free ye.Nanti aku bagi alamat rumah okay.Kejap lagi aku nak whatsapp mama aku suruh masak lauk sedap-sedap." balasku.

"Eh. Amboii..Betul ke? kau nak buat kenduri kahwin ke?" Tanya F dengan wajah teruja.

"Bila masa pulak aku nak buat kenduri kahwin.Tahlil arwah bolehlah." Aku cakap nada selamba.

"Tahlil arwah? Siapa meninggal?" tanya S pula. Aku diam sambil terus berjalan.Dalam hati masa tu nak je aku jawab  'tahlil-arwah-aku-la-kau nak siapa lagi?'

Aku senyum sambil melambai tangan kepada rakan-rakan lain sebelum masuk ke dalam kereta.Sampai sahaja dalam kereta aku terus berdoa.Kebiasaannya, doa aku semoga selamat pergi dan selamat kembali.Tapi petang ini aku mintak pada Tuhan supaya tarik balik nyawa aku.

Maaf sebab Aku dah  tak mampu hadam semua masalah dan drama cerekarama sepanjang satu semester.
Aku penat sangat--
Aku nak rehat.
Aku tak nak cakap dengan siapa-siapa.

notakaki:“People are not rain or snow or autumn leaves; they do not look beautiful when they
fall”