Sunday, June 21, 2015

Allahumma Balighna Ramadhan.

Iftar

Azan mula berkumandang menandakan telah masuk waktu maghrib.Sudah pasti aku kira semuanya sedang menikmati hidangan yang serba lazat untuk berbuka puasa bersama keluarga yang tercinta.

Pesan bonda “ Sebelum menikmati juadah berbuka disunatkan untuk berdoa kerana doa pada waktu ini adalah waktu yang amat mustajab sekali.”

Ketika masing-masing sedang menadah tangan memohon kepadaNya tiba-tiba adik aku berdoa dengan suara lantang sehingga seluruh isi doanya didengari oleh semua.

“ Ya Allah,aku ingin sekali bernikah dengan orang yang aku cintai dan minati.Maka pertemukanlah aku dengan tulang rusuk kiriku iaitu Anuar Zain.”


Aku nampak ayah sedang menahan tawa sehingga tehinggut-hinggut bahunya.Adik lelaki aku pula memandang kakaknya dengan wajah yang tercengang seakan tidak percaya.Pastinya kamu semua sedang menanti reaksi bonda bukan?


Dengan wajah yang tenang bonda seraya berdoa.


“Ya Allah,jika jodoh anakku dengan Anuar Zain maka aku tidak sanggup untuk menanggung publisiti di kemudian hari.Maka Engkau anugerahilah anak-anak aku mendapat pasangan yang soleh dan solehah yang ketika mengimami solat suaranya lunak merdu seperti Anuar Zain.”


Sekali lagi doa itu membuatkan adikku tersentap sehingga menunduk makan kurma “Yusuf Taiyoob.”